Akhir Pengangguran dan Tragedi Pintu Toilet

Standar

Haaa! Akhirnya gw bekerja juga setelah satu bulan menganggur dari pekerjaan memfasilitasi anak2 di Kebumen. Senangnya hatiku.

Gw sekarang bekerja pada perusahaan konsultan teknik di bandung. Kantornya di sebuah rumah kecil yang terletak di sebuah kompleks perumahan elit. Bos gw adalah seorang ibu, dengan tiga orang anak, daaaannnnnn… dia adalah menantu dari Master-nya Ahli Air Bersih di Indonesia (ga usah disebutkan, cukup yang tau per-TLan aja yg kenal siapa beliau). Pekerjaan itu akan gw mulai rabu ini. Rasanya tegang2 gimana gitu, soalnya baru kali ini gw kerja di belakang meja, meskipun sekali2 juga bakal ke lapangan. Kerja di belakang meja merupakan hal baru buat gw, dan itulah yang membuat penantian ini bikin semangat sekaligus membuat jantung deg2an.

Kemarin gw dipanggil sama Bos gw itu. Katanya dia butuh bantuan gw ngurusin proyek pendampingan masyarakat untuk suatu kota. Nah, oke dah tuh tawar menawarnya. Kita sepakat dengan hasil akhir gw bekerja sama dia. So, gw langsung mengerjakan tugas pertama gw dari dia. Tugasnya adalah membuka komputer dan melihat2 isi file yang nanti bakal gw kerjakan.  Bingung juga, ngapain sih ngeliat2 doang? Padahal dokumennya banyak yang salah tempat gitu…. Gatel, pengen ngebenerin. But gw nurut aja lah…

Ada suatu kejadian bodoh yang gw alami di kantor kemarin. Dan memikirkannya membuat gw merasa bersalah sampai detik ini. Saat gw sedang ngecek2 dokumen di komputer, tiba2 gw teringat sesuatu yang penting. Itu udah jam setengah lima dan gw belom shalat ashar. Akhirnya gw bangkit dari duduk dan berjalan ke kamar mandi untuk wudhu. Sesampainya gw di kamar mandi gw langsung wudhu dong. Begitu selesai dan gw mau buka pintu… wah ternyata rada keras nih muter gagangnya (pintu toilet dengan gagang bulat, yang ada tombol kunci ditengahnya). Paniklah gw takut kekunci di dalam, gw coba muter gagangnya sambil mencet tombol kunci di tengahnya, sapa tau bisa kebuka. Dan..

Yes! Ternyata bisa kebuka. Peraaan gw bilang itu parno aja, karena gw sekarang kerja di tempat baru (apa coba hubungannya dengan pintu wc?! ) Akhirnya shalat ashar pun terlaksana dengan khusuk….

Gw kembali mengerjakan tugas2 sebelum shalat tadi di depan komputer. Beberapat saat kemudian nggak terasa sudah waktunya pulang, pukul 5 sore. Tanteku, yang kebetulan ternyata bekerja di situ juga di bagian keuangan, beres2in ruangan kantor, merapikan kertas dokumen, beresin kursi2 yang berantakan , matiin lampu kerja dan menutup pintu toilet yang tadi agak kebuka sedikit. After that, tanteku iseng buka pintu toiletnya lagi. And my aunt said something:

“Eh? Kok pintu wc-nya ga bisa dibuka? Kenapa ya?” katanya heran.

Aku pun menyahut, “Memangnya tadi sedang apa, tante?”. Dalam hati gw bilang ada2 aja nih, pintu toilet pake acara ga mau dibuka segala.

“Ga diapa2in kok. Cuma ditutup aja, udah. Duh gimana nih? Kok malah kekunci ya?!” Tanteku malah jadi panik sekarang.

“Wah, jangan2 tombol kuncinya tadi posisi di keteken buat ngunci tuh, makanya kekunci dari dalam,” kataku.

Setelah mengucapkan kata2 itu, gw teringat sesuatu. Kayaknya gw yang mencet tuh kunci waktu gw mau keluar dari toilet pas wudhu shalat ashar tadi! Waduh, gimana nih?! Gw yakin bener ntu gara2 gw! Akhirnya nasi sudah jadi bubur, gw pura2 nggak tau… Hehehe.

“Tapi tadi tante nggak ngapa2in, cuma ditutup doang. Aduuuhhh, gimana nih? Nggak lucu, masa gara2 nutup pintu malah kekunci…” Tante gw makin panik tapi tetep cengengesan, heheh…

Akhirnya tante gw keliling ruangan dan bilang kalo pintu wc kekunci dari dalam. Orang2 termasuk bos gw kaget, tapi abis itu setelah itu semua pada ketawa! Menertawakan kebodohan entah siapa yang membuat pintu itu terkunci. Gw juga ikut aja ketawa. Tapi ternyata ntu pintu toilet ada kunci serep-nya so masih bisa dibiuka lagi… Syukurlah.

Nah, itu deh yang bikin gw merasa bersalah sampai sekarang. Gw malu banget waktu itu. Makanya, mumpung bisa nulis apa aja, gw ingin minta maaf ke tante gw atas semua yang terjadi kemarin, hehehe…. Dan maaf yang lebih besar, gw sampaikan untuk orang2 di kantor yang kebelet tapi ngga bisa membuang hajatnya gara2 pintu wc-nya kekunci.. Memberi maaf itu perbuatan yang terpuji, ok?!

Begitulah, kebodohan yang gw lakukan kemarin. Mudah2an nggak terjadi sama siapa aja yang baca post ini ya? Oke deh, wish me luck. Doakan supaya gw melakukan tugas gw dengan baik besok dan seterusnya.

And, I’ll wish u all the best!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s